Tuesday, 29 March 2016

Kau

Pada siapa harus kuluah rasa membungkam dalam jiwa

Keluh pada manusia,
telinga sakit,
bosan mendengar.

Rintih pada awan,
awan kelabu tetap kelabu,
langit cerah masih cerah.

Kerana aku hanya ada Kau,
yang aku kadang tak setia,
kadang terleka,
selalu terlupa.

Tapi,
Percayalah,
aku hanya ada Kau,
Kau yang tetap mendenyutkan nadi ini
Kau yang tetap setia memberi nafas hela
Kau yang tetap setia mendengar rintih hiba, ceritera omongan biasa.


Terharu.

No comments:

Post a Comment