Wednesday, 18 June 2014

Wanita Muda Itu

Wanita muda itu kelihatan keras dan batu.
Riak wajahnya menyimpan seribu satu rasa.
Aku tak tahu apakah ia.
Aku tak mengerti besar manakah ia.
Aku melopong membantu.
Pandang dia dalam-dalam.
Mencari-cari erti dan makna pada kau.
Sungguh, aku tak tahu.
Aku buntu.
Buntu sebuntu-buntunya.
.
.
.
Aku menggerak langkah mendepa tangan memberi ruang.
Ku beri jiwaku untuk kau ratah dan lapah.
Biar sama rasa pahit, manis, masin dan kelat.
Biar aku dan kau tahu apakah rasa yang kita bina.
Ku dakap erat susuk tubuhmu.
Erat. Seerat-eratnya.

Ku mulai dengar degup jantungmu menagih kasih,
Degup nadimu bernada sayu.
Ada sendu dalam syahdu.
Ada derita dalam dilema.

Ubun-ubunmu ku usap lembut.
Masih lagi kau kudakap erat.
Erat-erat, ketat-ketat.
Bagai tiada esok menjelma.
Bagai tiada pengkhianat melata.

Ku rasa hangatnya melekat pekat,
Pekat likat memikat hati.
Temboknya pecah mengalir alur.
Masih ada lubuk memikat.
Terlekat padat. Kuat dan kental.

Cintanya mekar, sayangnya hangat.
Aku kaget memandang kau.
Pandang bersilih-ganti
Aku dan kau adalah satu
Aku dan kau adalah sama
Hanya jalan cerita kita tidak serupa
Hanya ceritera manusia buat kita berbeza.

Tembok itu bukan untuk binasa
Sangkar itu bukan selamanya
Aku dan kau adalah serupa
Aku adalah kau.
Kau adalah aku.

No comments:

Post a Comment