Wednesday, 18 June 2014

Pentas Kehidupan

Sedang aku lena dibuai mimpi atas tilam empuk bersaiz besar, dia puas beralaskan kayu papan lapis nipis bertingkat-tingkat.
Sedang aku asyik menjamah ayam panggang panas baunya sedap menusuk kalbu, dia kenyang berlaukkan bilis dan telur goreng masakan emak.
Sedang aku memilih pakaian indah paling tepat pada gaya fesyennya, dia akur meletakkan pilihan adik-adik sebagai yang terutama.
Biar dia sakit terluka, asal yang lain bahagia. Biar dia tanggung derita, asal yang lain selesa.

Palinglah pada dia, wahai aku.
Tidak malukah kau pada kekuatan dia?
Tidak tergerakkah kau pada kesabarannya?
Aku bertanya lagi dan lagi.

"Dan nikmat manakah yang tidak kamu syukuri?"

Jalan kita mungkin tidak sama, tetapi pentas kehidupan ini kita kongsi bersama. Aku pandang kau tanda hormat.
Kau kental.
Kau tabah.
Kau kuat.

Cukuplah kau mengajar aku dengan kehidupan kau.
Aku kagum.
Aku kaget.
Sungguh.



No comments:

Post a Comment