Saturday, 21 June 2014

Dunia dan Penat




Dunia. Khabarnya seindah rupa. Warnanya dicorak pelangi. Gelaknya bersuram derita. Tawanya bernada sendu. Ilusi semata. Tempat berpijak tidaklah kekal malah merana buat yang teruja. Bukan aku yang meminggirkan diri. Bukan aku menjauh pergi. Tetapi dunia itu seolah-olah mengusir aku jauh pergi ke tepi. Aku tidak pernah menyesal. Sesekali tidak. Siapa aku untuk melawan arus dunia yang mencengkam membaluti segenap lapisan kulit dan hati? Siapa aku untuk dipandang andai harta tidak berkepuk di poket? Siapa aku untuk diangkat andai sumbangan  sebesar biji sawi? Siapa aku untuk dilihat andai tiada nama dan pangkat? Adat dunia. Adat dunia.

Penat. Sungguh aku tidak terdaya melawan arus yang mengganas. Makin diterjah, makin aku hanyut. Bukan sekadar hanyut biasa, namun hanyut luar biasa yang tiada tolok tandingnya. Lesu diratah nafsu dunia. Lenguh melihat karenah manusia. Dari aku terpekik menjerit mencarut membenci kau, baiklah aku mengundur langkah. Langkah diundur, masuk semula ke kamar gelita. Kamar gelita tanpa suria. Gelap. Pegun. Tapi cukup menenangkan.


Selamat tinggal dunia. Aku sudah terlalu penat.

No comments:

Post a Comment