Tuesday, 25 March 2014

MH370


Kau membelah awan sunyi tanpa rasa gentar tingginya langit biru,
tanpa rasa gelisah pergi meninggalkan cinta hati atau
rasa bahagia dijiwa bakal bertemu permata hati di hujung sana.
Hari dirasakan biasa, tiada yang menduga malang bakal menimpa.

8 Mac 2014.
Kau tiba-tiba lesap dari pandangan zahir mata yang terbatas.
Kami terkaget diam dan buntu. 
Tanah air terkejut tidak sangka.
 Dunia gelisah dan gundah gulana. 
Teori demi teori datang menyapa. 
Dada akhbar memanggil namamu. 
Laman sesawang tidak putus-putus menyebut tentangmu.

MH370.
Kau di mana? Di daratkah kau? Di lautkah kau? Di langitkah kau? Mengapa diam seribu bahasa? Tangan ditadah siang dan malam, sayu di jiwa, merengek bagai si anak kecil meminta Yang Maha Esa menemukan kau dengan kami,
Harapan demi harapan makin menggunung saban hari. Air mata kekeringan kontang. Ibu sudah mula belajar redha. Anak sudah mula menggalas tabah.


17 hari kemudian,
"it is therefore with deep sadness and regret that I must inform you that according to this new data, flight MH370 ended in the southern Indian Ocean"

Semua jadi kaku. Semua jadi batu. Tidak tahu arah tuju.
Sendi mulai longgar, terasa bagai skru tercabut dari tempat, menunggu robohnya diri.
Namun, hati makin tega, makin kuat,
Faham dan faham
Hikmah terbaik
MH370
Allah yang punya.

No comments:

Post a Comment