Saturday, 20 April 2013

Tempat Asal Kita

Cantik dan permai.
Lebih dari jangkauan. Lebih dari impian. Terjelopok kerana pecah kaca berderai.
Perhati dari jauh. Donggak tinggi-tinggi sampai penat batang leher. Tapi tetap tak menjadi. Mata terkantup dengan harapan impian jadi kenyataan.

Lensa mata terbuka.
Masih di tanah merah, berlumpur, jijik dan kotor. Entah sampai atau tidak. Hanya harap angan dalam sedar, memang harapan tinggal harapan.

Makin difikir, makin keliru, makin buntu. Resah gelisah tidak menentu. Sungguh!
Andai dikata sakit, di mana lukanya?
Andai dikata derita, apa bebannya?
Andai dikata gelisah, apa sebabnya?

Dongak dan terus dongak. Aku mencari titik pertemuan yang tidak mungkin dapat dilihat mata kasar, hati mati dalam bangkai bernyawa.

Takut, cuak, buntu.
Tidak tahu. Tidak mengerti. Tidak pasti.
Soalan berputar-putar mengikut belokan jalan yang ada sempadan.
Hanya satu jalan keluar.
Masih mencari, teraba-raba dalam terang.

Kutanya pada dia, awak dan kamu.
Kutanya berulang kali.
Mampukah tiba ke tempat asal ?





Inspirasi dari Balang Kaca karya Ahmad Fauzi. Thanks Poji! All the best Ombak Jahat. :)

No comments:

Post a Comment