Thursday, 24 January 2013

Belahan Rasa


Belahan Rasa

Ada sesuatu yang tidak kena di sini. Di dalam dan luar. Dia kata benci tapi dia tidak pernah menghayun pedang berkilat itu untuk menyekat mereka. Dia kata sayang pada zahirnya, tapi batinnya dia tidak entah.

Apa nak jadi pada dia?
Apa nak jadi pada dia?
Apa nak jadi pada dia?

Dia leka dalam sedar. Dia buta dalam melihat. Benci, bangga, jengkel bergabung menjadi satu. Elemen yang berpadu berkumpul menjadi paku-paku karat. Berkarat sebab tak diselaputi minyak. Berkarat sebab teroksida oleh udara.

Sudah tahu diri tak tahan udara, kenapa tidak pakai pelindung?
Padah diri. Mencari kertas pasir ke sana ke mari untuk buang karat. Guna kudrat tulang empat kerat buang saki-baki karat. Permukaan tidak lagi selicin dahulu. Dulu hanya tinggal kenangan. Kenangan yang dibakar angan-angan panjang.
Ludah ke langit, jatuh ke muka.

No comments:

Post a Comment