Tuesday, 23 October 2012

Kaget





Dalam kelam kebisingan meragut kedamaian denai yang sedang dikejar. Tapi belum pasti benar dapat tangkap atau dia terlepas pergi.

Hati jadi mati dalam diam.
Minda jadi buntu warna kelabu persis kotak pegun tayang warna samar-samar.

Langkah...
mati tatkala bangunan itu jadi tujuan.
Hati mulai mencambah benih.
Sinar mentari mulai membalas senyum.
Derita jadi bahagia.

Tiada kata secantik bahasa.
Persembahan ini untuk Yang Hampir, lebih hampir dari urat leherku.

Kaget!

Pujian

Lembut lidah dari gusi ,mengutarakan kata lunak indah persis istana kaca nun di alam fantasi. Buat di sana tafsiran lain-lain, tentu tak serupa. Ini jaminan aku, pasti.
Untuk apa?
Ini taman permainan tapi tiada buaian atau gelongsor
Ingat, tampal di otak meresap ke akar-akar jiwa.

Maksud kata kau untuk mengiyakan dan percaya dusta atau kata yang semestinya bukan kau pemilik dia.
Ini sangat jijik, kotor dan hodoh.
Jijik yang nampak indah.
Menerobos jiwa yang rapuh dan kelam.
Tak perlu, lebih menarik.
Undang tanduk dua berbisik halus.
Undang yang di dalam beradu indah.
Dibuai angin yang nampak sepoi-sepoi bahasa.
Buat kau jadi KLCC
KLCC tambah tinggi, tinggi melangit sangat.

Kau sangka ia menawan?
Buat yang lain tertawan?
Dalam sahaja yang tahu betapa tidak mampu berdiri dengan sebelah kaki.
Jangan sampai runtuh.