Monday, 21 May 2012

Tasbih masa


Dalam cahaya samar-samar kau meraba lantai yang kurang rata itu beberapa kali, mencari-cari tasbih masa semalam. Aku tahu, kau masih belum sempat perhati warna butiran-butiran manik yang diikat kemas itu. Tika minda galak berfikir, menconggak dan menduga mana pergi tasbih itu, jari menangkap butiran manik yang tersorok di balik tikar mengkuang yang sudah hampir lusuh rupa, sudah hampir pudar warna.

Lampu kalimantang panjang dinyala, tanda cahaya realiti diperlukan. Kusangka manik-manik tasbih masa pasti memancarkan kilauan sehebat sang intan berlian di bawah sinar terang.

Silap, kau silap.

Sangkaan kau sungguh tak benar. Harapan tasbih masa itu berkilau, hanya harapan semata. Tenung dalam-dalam. Aku ulang, tenung dalam-dalam. Lihat butiran manik tasbih. 

Manik-manik apa yang kau pilih?
Kualiti apa yang kau katakan?
Sedar ya, sila sedar.

Kau belum bijak untuk pilih manik cantik, halus mutunya dan elok rupa luaran dan dalaman. Kau ikut hati bukan? kau cantum sahaja manik kecil, besar, putih, hitam asal jadi tasbih, cukuplah.

Sudahlah, jangan kau nafikan. Aku nampak dengan mata kepala sendiri. Tak perlu pura-pura naiflah.

 Muak tahu?

Ps: Masa itu emas.
  

No comments:

Post a Comment