Saturday, 7 April 2012

Pejam malam




Maka terjelopoklah aku ke dalam dunia tanpa sempadan. Figura-figura dua manusia bukan perempuan yang semestinya aku kenal tidak statik di ruang tamu.

Plot kasar: (Ini cerita klise tapi apa aku peduli)


Figura satu yang bukan perempuan duduk mengadap figura tidak bernombor yang bukan lelaki. Asyik berceloteh, sampai nampak senyum simpul belah kiri. Entah sedar atau tidak figura tidak bernombor tentang perihal kerlingan mata figura dua. Ada rasa yang kurang enak, kesian dia. Bukan maksud figura tidak bernombor     untuk pekakkan telinga, butakan mata yang terang-terang masih baik fungsinya. Salahkan rasa setebal kamus Dewan Bahasa dan Pustaka yang halang tindak balas. Bukan sekadar tindak balas satu saat, tindak balas sebelum separuh mata berkelip pun tak berhasil. Malu siot! Akhir cerita, figura dua pendam rasa kurang enak. Rasa tak sedap yang beri pada hujung lidahpun, belum tentu pasti pahit atau tawar. 

Aku bangkit dari lena malam, wuduk guna air sejuk, solat Subuh dua rakaat.

Sekian.  

2 comments:

  1. Masih belum sempurna. Ini sahaja yang mampu difikirkan :)

    ReplyDelete