Friday, 16 March 2012

Tidur

   
Baru aku rasa kepuasan nikmat tidur. Betul-betul rasa selepas 21 tahun hidup di muka bumi ini. Rasa nikmat tidur yang betul-betul nyenyak sampai rasa tak mahu jamah makanan, sampai rasa dunia luar hanya ilusi mimpi, komunikasi dengan manusia sia-sia. Tidur juga paling utanma.


Kenapa?

Sebab dua hari aku tak dapat tidur cukup. Hari pertama, tidur pukul 3 pagi lebih, dekat-dekat pukul 4. Konon-konon boleh hidup, esok qada'. Hampeh. Kerja tangguh memang gempak. Esok tidur lepas subuh. Kelas dari pukul 9am sampai 6.30 pm. Memang seronoklah. Ini baru aku rasa, makan tak kenyang, mandi tak basah. Aku rasa macam berada dalam kayangan. Air mandi sampai ke rambut pun rasa tak basah. Punyelah high.

Selalunya, tatkala kepala menghempas bantal sebab letih, minda masih putar-putar cari arah sampai mimpi macam-macam. Letih dalam perjalanan mimpi aku sahaja yang tahu. Susur jalan berliku, cincang ular nipis-nipis. Cuak. Sungguh cuak.

Biarkan sahaja yang telah berlalu. Katil macam sayup-sayup panggil aku. Tak cukup tidur lagi.
Lelap tanpa mimpi. Harapan yang belum pasti.
Adios. 


No comments:

Post a Comment