Wednesday, 22 February 2012

MAWADDAH BANTULAH AKU


MAWADDAH BANTULAH AKU MELAWAN NAFSU LYRICS


Telah aku lawan nafsuku setiap waktu
Ku cuba berkali-kali, ku gagal lagi
Aku tak putus asa, ku lawan lagi
Namun aku tak mampu, ku kalah jua

Oh Tuhan, bantulah aku mudahkan aku
Melawan nafsu ini yang merosakkanku
Agar aku tak terhalang untuk menuju-Mu
Tolonglah aku Tuhan, Kasihanilah aku jangan Engkau biarkan aku

Tuhan, bantulah aku
Kasihani aku jangan biarkanku bantulah aku selalu
Aku tak putus asa
Oh ku tetap berjuang dengan mengharap bantuan dari-Mu

Kalaulah Engkau terus membiarkanku
Ku akan berterusan ke lembah dosa
Oh Tuhan, nafsu dan syaitan sering mengganggu aku
Setiap hari ia memusuhi ku ketika ku ingin mentaati-Mu

Jangan biarkan aku keseorangan
Menghadapi syaitan dan nafsuku
Aku ingin mentaati-Mu, ku ingin redha-Mu
Kalau Engkau biarkan aku
Ku akan kecewa nanti

Tuhan, ku akan mencuba lagi
Melawan nafsu dengan bantuan-Mu
Dan rahmat-Mu Tuhan

Di dalam sembahyang ini kuharapkan-Mu
Berikan padaku cinta dan takutkan-Mu
Sebagai pengawalku dari nafsuku
Bukankah itu janji-Mu kepada hamba-Mu

Oh Tuhan, bantulah aku menghayati sembahyangku
Agar ku dapat merasakan kebesaran-Mu
Hingga aku tak membesarkan selain-Mu
Dengan rasa itu kuharap
Moga ku kan dapat melawan syaitan dan tipuan nafsuku

Tuhan, dalam sembahyangku
Bersihkan jiwaku, lemahkan nafsuku, selamatkanlah diriku
Suburkan rasa kehambaan
Dan kekalkan rasa itu di dalam seluruh kehidupanku 

Saturday, 18 February 2012

Rasa yang menggila

Mana mungkin mata terpejam rapat
Lena dibuai mimpi indah
Bertemankan sang rembulan purnama
Bersaksikan kicauan burung yang sayup-sayup kedengaran
Sedang kocakan tasik dalam jiwa
Tidak pernah tenang
Umpama dibaling dengan kerikil kecil
Terus-menerus, tanpa henti

Tasik yang tak pernah berhenti berkocak
Diselebungi jelaga yang makin menebal
Aku tahu
Aku dapat rasa
Tanpa sentuhan tangan mahupun santapan mata

Justeru
Aku sungguh resah dan gelisah
Tanpa tetapan yang tepat
Aku belum jumpa titik keseimbangan
Antara dua belah pembahagi yang sama rata
Sekejap-sekejap terjungkit ke sebelah kanan
Sekejap-sekejap terjungkit ke sebelah kiri

Jeritan batin yang hanya didengari akal
Buat aku hampir putus asa
Mahu sahaja dibiarkan kapal belayar
Tanpa arah tuju berpandukan kompas.

Sakitnya rasa, hanya jiwa yang tahu
Rasa yang menggila tapi dungu

Mahu sahaja cabut akar dari tanah
Biar tak pernah berputik pucuk muda
Ganas meracun apabila debunga mendarat ke tanah
Biar pupus generasi mendatang

Tapi sudah namanya irama dan lagu
Racun, asid, ubat, bomoh
Namakan apa sahaja
Itu sememangnya mustahil

Bagi sahaja racun pengawal
Agar tak terus melata
Bagi sahaja benih baru
Agar tumbuh pohon baru

Thursday, 2 February 2012

Panahan yang tersasar 0.1

Halakan panahan busur agar tepat pada sasaran.
Sebelah mata sudah ditutup, pejam erat-erat seketika.
Tangan sudah bergegar, tali busur sudah ditarik pada tahap semaksimum mungkin.
Fokus pada sasaran agar kau mampu sasarkan hala tuju pada titik tengah papan panahan.
Sudah cuba mengerah keringat, manik-manik peluh sudah turun dari muka ke batang leher, penat dan letih.
Anak panah dilepaskan setelah benar-benar yakin.
Anak panah bergerak membelah angin, melawan arus sepantas kilat.
Degupan jantung yang tak sampai satu degupan pun sudah cukup.
Cukup untuk melihat ketibaan anak panah.


Mungkin,
kaulah orang yang paling bahagia dan lega apabila sasaran mengenai titik tuju seratus peratus.
Tapi, jika tersasar walau 0.1 pun, jangan pernah berduka tapi terus mara. 
Sebab itulah anak panah bukan satu yang tersedia, tapi sekurang-kurangnya enam asakan peluang.




Apa rasionalnya di sebalik enam anak panah yang diberi?
Mengapa bukan hanya satu sahaja?
Bijak merungkai persoalan minda mengetemukan satu jawapan.


Satu itu kalau berjaya, nasib badan yang sungguh baik.
Dua itu kalau berjaya, engkau memang berbakat.
Tiga itu kalau berjaya,engkau masih ada tiga percubaan untuk tepat.
Empat itu kalau berjaya, engkau ketemu tiga kegagalan sebelum hebat.
Lima itu kalau berjaya, engkau belajar tabah sebelum kuat.
Enam itu kalau berjaya, usaha sudah diberkati. 


Tapi, kalau keenam-enam percubaan tidak membuahkan hasil,
Jangan pernah menyalahkan anak panah.
Mungkin, tangan yang pegang busur panahan masih belum kuat. 
Mungkin, jari-jemari masih lemah untuk melepaskan panahan busur pada kelajuan yang engkau kehendaki. 
Bagaimana mungkin anak panah mampu membelah angin jika kekuatan tangan sekadar mampu mencubit lembut roti Gardenia?


Andai,
suatu masa,
 kau mampu mencapai titik sasaran tanpa sebarang latihan,
 kukira itu nasib baikmu sahaja.


Titik sasaran tidak pernah berganjak. Dia tetap di tengah-tengah papan berbentuk bulat. Kekuatan tangan dan daya fokus sahaja yang berubah-ubah.