Sunday, 16 October 2011

Mengapa

Peleraian pengakhiran cerita itu yang kusangka tenang dan bahagia umpama hempasan ombak pada pantai yang redup bertukar kepada siulan ribut taufan yang menghancurkan binaan manusia.

Mengapa masih wujud andai jiwa tidak tenteram?
Mengapa masih mencengkam andai semua tidak benar?

Otak penat berfikir, mata penat lesu. Aku bertanya. Sekali lagi. 

Mengapa?

No comments:

Post a Comment