Saturday, 22 October 2011

Letter to My Future You

Dear Future You,
I try my best to preserve my heart
for you
I repeat,
only for you.

Even I don't know who you are
Either we meet by chances
or either you are right here in front of me
or either I stalk you through Facebook
It doesn't matter

I try my best to be the best
Because I want to be your best
Until you can't ever look for other girls
Until you can't ever blink your eyes just for me
Because you are so much precious
My Future You.

I am sorry
because my heart was stolen by the wrong guy
I gave half of my heart to him
I believe he was not my Future You.

My Future You,
I never want to hold your hands right now
I never want to glare into your eyes
I never want to have your smile
In the reality full of lies
In the reality full of deception
In the so-called happiness

My future You,
I hope we will meet in the bless
Under the shower of barakah
Under the sun ray of happiness

My future You
I never tired of waiting
I never tired of wondering
Rather than to meet you right now
Rather than to meet you on the wrong time

My Future You
Never despair even once
Because the fate is so much embellish
Because the truth reality is not yet to come
Because Allah knows what is the best

Insya Allah
My Future You

Belangsungkawa

Mata belum terpejam erat.
Hati belum jadi batu.
Aku tutup pintu rapat-rapat.
Untuk dia yang satu.

Wednesday, 19 October 2011

Mahu jadi bidadari besi

Bidadari besi, segagah nama yang diberi.
Harapan yang tinggi menggunung menjulang langit yang tidak bertiang tanpa bumbung.

Aku
 tidak seindah sang purnama mengambang di tengah kepekatan malam yang suram.
tidak seharum kuntuman mawar yang mekar mewangi
tidak setenang pukulan ombak menghempas pantai

tapi..

masih ada hati dan jiwa yang harap-harap kental. Satu sahaja pesan aku buat diriku atau kamu atau dia atau siapa-siapa. Jangan mudah mengeluh. Aku tahu keluhan umpama satu luahan rasa yang tidak pasti mampu memuaskan hati atau tidak. Hanya satu yang pasti, keluhan menjadi hamparan kata buat siapa yang mampu mendengar dan menjadi nanah dalam telinga buat siapa yang benci. Mahu jadi tabah dan tidak mengeluh. Pesan ini kepada semua.

Terima kasih kepada sesiapa yang sudi kunjung ke teratak usang tua yang tak seberapa ini. Aku hargai sangat-sangat.


Berjalan dan terus berjalan

Derapan langkah kadang-kadang terlalu cepat dan pantas, kadang-kadang terlalu lemah. Tapi pejalan kaki mana yang tidak begitu? Aku berjalan juga. Aku selalu sangat rasa malu pada hati, diri dan orang sekeliling tentang langkah aku. 
 Langkah aku bukan semua cantik. 
 Langkah aku bukan semua indah.
Tidak, percayalah.

Tapi, aku masih ada peluang untuk baiki langkah aku, bukan? Aku masih punya kaki untuk pandu arah, bukan?

Sudah penat melangkah langkah buruk. 
Mahu jadi jadi pejalan kaki yang baik. Mohon doa dari semua. 
Terima kasih.

Sunday, 16 October 2011

Mengapa

Peleraian pengakhiran cerita itu yang kusangka tenang dan bahagia umpama hempasan ombak pada pantai yang redup bertukar kepada siulan ribut taufan yang menghancurkan binaan manusia.

Mengapa masih wujud andai jiwa tidak tenteram?
Mengapa masih mencengkam andai semua tidak benar?

Otak penat berfikir, mata penat lesu. Aku bertanya. Sekali lagi. 

Mengapa?

Friday, 14 October 2011

Luka semalam berdarah kembali

Aku fikir aku tabah dan kuat. Tapi, tidak. Aku lemah sangat tanpa kudrat. Hati belum mati tapi sudah longlai.
Ya Allah, minta segenggam ketabahan untuk menghadapi liku-liku kehidupan ini.

Thursday, 13 October 2011

Aku bukan ego

Aku tak mahu jadi ego. Aku bukan ego. Biar apa pun tafsiran kau terhadapku, aku bukan ego. Ada cerita dalam lipatan yang aku simpan jauh di celah-celah hati. Ada kertas tanpa tulisan yang sudah berdebu dan tak mahu aku buka. Entah mana-mana aku campak kertas itu. Kau tak perlu tafsir apa-apa makna dari aku kerana kau sangat tidak perlu untuk lalui semua itu. Biarlah. Aku sorang sudah cukup, bukan kau yang perlu tanggung.

Saturday, 8 October 2011

Kesukaan dan harapan

Hati tertawan pada bait kata ini dan harap aku mampu gagah kumpul tenaga dalaman seperti ini:




Sebelum tiba waktunya utk kamu halal bersama si dia, tahanlah hatimu..tahanlah perasaanmu..jika perasaan itu tidak tertahan lagi..coretkan segala isi hatimu ttg cinta & rindu, tentang doa & harapanmu padanya dalam tulisan dan simpanlah warkah tak beralamat itu sebaik mungkin..Apabila tiba waktunya kamu di satukan,serahkanlah segala isi hatimu itu padanya..dia pasti bahagia menerimanya..tetapi jika waktu itu belum tiba.,biarlah ia menjadi RAHSIA antara dirimu dan Allah swt sahaja..kerana kelak jika dia bukan milikmu,bakarlah coretan itu bersama hilangnya wajah dia dari hatimu.. ^_^


Ihsan: facebook page

Terima kasih kepada penulis tanpa nama yang membakar semangat hati yang sedang membara. Syukran kathir

Friday, 7 October 2011

Bertahanlah

Bertahanlah wahai hati selama mana yang kau mampu. Walaupun ini bukan mudah, tapi cuba. Walaupun dia tidak pernah tahu atau mungkin tahu, tetaplah bersabar wahai hati. Sabar itu perit tapi hasilnya indah. Belajarlah dari kesilapan yang lalu.

Sekurang-kurangnya kau masih punya mata untuk lihat. Sekurang-kurangnya, masih punya akal untuk ingat. Sekurang-kurangnya masih ada doa untuk desemai. Sekurang-kurangnya semua masih ada.

Bukan niatku untuk menjauh daripada dia, sungguh. Tapi, degup jantung yang berdebar seakan boleh didengari oleh dia tatkala empat mata bersua. Sebab itu, aku pilih untuk duduk jauh-jauh daripada dia sedar aku sedang suka dia.

Ya Allah, jika dia untukku, kau sabarkanlah hati kami, terutamanya hati aku. Jangan sampai dia tahu, bukan sekarang.

Sudah puas cuba untuk menafikan tetapi tidak. Macam ada petanda dia dengan aku, bukan sekarang tapi akan datang. Ameen.

Tuesday, 4 October 2011

Siapa suka?

Siapa suka penat dan lelah? Siapa suka letih dan tidak bermaya? Kulihat tiada tangan yang diangkat, tiada mulut yang bersuara.
Eh, ada tangan yang menunjuk aku. Ada mulut yang kata aku. Ada mata yang memandang aku. Aku suka penat? Aku suka letih dan sibuk? Aku suka?

Siapa kata aku suka. Mungkin awak dan kamu boleh nilai aku pada zahirnya, tapi terpulanglah. Itu pandangan kamu dan aku tiada hak langsung untuk berkata apa-apa. Biarlah.

Kalau kamu tahu penat ini, lelah ini, letih ini yang mampu melupakan semuanya, pasti kamu tahu betapa terseksanya aku ketika aku sedang berehat. Berehat serupa berfikir. Bergerak dan berlari sahaja mampu buang semuanya. Kalau kamu tahu aku sangat ingat dan tidak mampu lari daripada pemikiran itu pasti kamu mahu aku sibuk. Biar tiada ruang untuk yang lain menjajah mindaku sedang aku bersenang-lenang. Biar kesibukan yang melanda diri mengganti tempat itu.

Kamu tahu apa yang bermain di mindaku?
Tidak, bukan.

Aku tahu. Kadang-kadang ini rasa macam menyeksa diri.
Tapi, aku ada pilihan lain ke?
Sila jawab, wahai penunding jari.

Monday, 3 October 2011

Harus dan perlu

Semoga keletihan dan kesibukan diri mampu meleburkan ingatan yang aku tidak mahu ia kunjung tiba.

Rela penat dari mengingat.
Rela sakit dari perit.



Diam dan teruskan penat.

Sunday, 2 October 2011

Serabut

Hari ini pintalan benang hati makin kusut dan tak keruan. Sudah puas dicuba untuk kuleraikan, tapi makin menjida-jadi dan kompleks.

Tiada bahasa dan kata lagi yang mampu menterjemahkan makna zahir dan batin.
Berterus-terang sudah, berkias sudah. Tapi objektif asal masih belum tercapai.

Atau,
sebenarnya kefahaman itu sudah utuh bertapak menterjemahan sebuah pondok kecil di tengah hati kering. Tapi, sahaja dibutakan mata, dipekakkan telinga agar pucuk yang baru aku tanam mati diracun.

Entahlah.

Definisi kamus hidup kau tidak mungkin aku faham dan aku tidak mahu faham. Menyesal untuk faham. Mungkin ada hikmahnya. Aku yakin dan percaya sangat.