Sunday, 4 September 2011

U-Turn

Penat. Perjalanan menuju Tuhan dikhabarkan tidak lama sepanjang dunia akhirat yang di sana. Tapi, kenapa fizikal dan mental sudah hampir mahu membeku umpama bongkahan ais di Kutub Utara dan Selatan tanpa kilauan cahaya Sang Mentari?

Mungkin, aku yang banyak kata, banyak  rungutan, walhal ia bukan sesukar mana. Mungkin mudah untuk membuat pusingan U bagi yang sudah mahir mengendalikan kereta manual. Namun, bukan mudah untuk aku membuat pusingan itu kerana aku belum mahir selok-belok ilmu memacu kenderaan bermotor.

Persetankan sahaja bisikan kata-kata yang mampu mematahkan ranting-ranting semangat yang mula menyerap garam mineral untuk menjadi dahan. Siapa mereka untuk melemahkan kau? Siapa yang menanam di tapak semaianmu? Bukan dua tangan dan tulang empat kerat mereka atau  dia  yang menzahirkan kudrat, namun, kamu, ya awak, yang membanting apa-apa sahaja untuk meneruskan kehidupan.


Teruskan usaha murnimu untuk membuat pusingan U itu. Tidak salah.

PS: Sebaik-baik manusia bukanlah mereka yang tidak pernah melakukan kesilapan, tetapi mereka yang kuat untuk bangkit dari kegagalan. 

No comments:

Post a Comment