Wednesday, 7 September 2011

Pemimpin (sesetengahnya, bukan semua) dan pengikut-pengikut

Otak kembali bersuara meminta agar tangan memuntahkan tulisan. Baik, jari menurut kata.

Persepsi mereka dan aku

Siapa dia? Ya, gadis berkerudung pudar di sana. Kecil, tapi bersuara lantang. Aku lihat dia bersemangat waja melontarkan buah fikiran. Ada yang kata, dia sombong dan bongkak.
Entah, aku pun tak tahu. Aku tetap dengan pendirianku. Dia gadis bersemangat waja, suara memecah dewan, memukau mata memandang dengan hujah bernas umpama bertih jagung .

.
.
.
.

Persepsi gadis berkerudung pudar

Aku bangga kamu semua tertawan pada hujah yang tidak kutahu benar atau tidak. Aku ratu yang bijak memanipulasikan kamu semua hingga kata-kataku dianggap bagai sesuap nasi yang ditadah oleh kamu semua. Tanpa aku, kamu semua mati dan binasa. Ha Ha Ha. Manusia, manusia. Mengapa kamu semua tidak bijak? Konon-konon akal itu aset terbaik yang kamu punya. Lihat? Kamu hanya mengangguk-angguk sahaja. Bodoh.

Mana hujah daripada kamu semua?
Mengapa kamu semua akur padaku?
Kamu semua pengecut tegar bukan?

Kamu memilih untuk mengetuk tin buruk di belakangku. Ingat aku tidak tahu? Jangan cuba sebarangan, aku sedang menunggu gerak terbaik untuk memanah anda semua. Hahaha.




Begitulah ragam manusia yang konon-kononnya mendewa-dewakan pemimpin di hadapan mereka. Sajian kata-kata enak menjadi santapan buat mereka. Namun, cuba kamu lihat di dapur penyediaan sajian itu. Anai-anai, bangkai busuk bersepahan di merata tempat persis tempat pelupusan sampah.
Sudah-sudahlah. Berhenti sahaja lakonan di pentas kehidupan. Kebenaran yang busuk lebih enak berbanding dusta yang enak mewangi.







No comments:

Post a Comment