Tuesday, 20 September 2011

Pemilik tulang rusuk itu

Aku melangkah ke sana ke mari tanpa hala tuju mencari seseorang. Siapa yang kucari? Aku sendiri tidak pasti. Percayalah,walau siapapun yang kucari, aku tidak mahu kamu hadir saat ini, tika ini. Percayalah dan fahamilah bahawa aku belum bersedia, langsung tidak bersedia. Aku rela melihat kamu mengukir senyum tawa dengan riang sedang aku sedang berselindung di celah-celah batang pokok sebesar pelukanku, memerhatikanmu dari jauh. Ini jalan yang terbaik. Tidak perlu aku bercerita tentang kisah hatiku padamu. 

Untuk apa?

Aku bukan mahu kamu menjadi kekasihku. Aku mahu kau menjadi temanku yang sah satu hari nanti, jujur kukatakan.Biar aku puas menolak bayanganmu beribu batu jauhnya, namun wajahmu tetap memenuhi ruang pemikiranku.

 Beristighfarlah, wahai hati.
Jangan kau biar fikiranmu melayang jauh. Berdoalah pada Rabb mu. Jika dia untukku, aku pasti, dialah yang terbaik buatku. Andai dia bukan untukku, berdoalah untuk kebahagiannya di dunia dan akhirat.

Dan, kamu.....
bersabarlah. Jangan diucap kata-kata manis semanis gula atau sehalus baldu andai kau belum benar-benar bersedia memikul tanggungjawab itu.

Percayalah, sebuah kebahagiaan itu bermula daripada ikatan yang diredai.

Maaf, aku pernah memberi hatiku pada orang yang salah, itu silapku. Maafkan aku. Biar bertahun menanti, kesabaran itu pasti diberkati. Teruskan berdoa dan jangan pernah berhenti.

Aku perlu belajar sabar dan reda.



2 comments:

  1. :') Praying that Allah will send the right guy on the right time for you. Ameen.

    ReplyDelete
  2. Ameen. Make numerous supplications and be patient in every circumstances that come across us. Thanks :)

    ReplyDelete