Monday, 5 September 2011

Padah makan cili

“Itulah, kan mak dah pesan”. Kau bukan gemarkan pedas tapi kenapa kau makan juga cili tu?
Aku membisu, hanya berperang mulut dalam hati. Diam. Diam semua. Diam, biar betul-betul diam. Aku suka warna cili, itu yang sangat pasti. Mengapa aku suka cili? Cili merah berkilat tanda berani. Berani menghadapi apa juga cabaran. Saiznya yang kecil tanda cili itu cilik.

Aku tak peduli apa rasa cili tersebut asalkan aku dapat rasa dahulu. Biar nenek tua yang tiada gigi hadapan beritahu cili itu pedas macam nak pengsan kalau tak dapat tahan. Otak boleh berdenyut-denyut, mata berpinar-pinar dek panahan sang cili. Siapa peduli kata nenek yang umurnya kukira rumah sudah kata pergi, kubur sudah panggil melambai-lambai.  Sudah bengkak bibir muncung sepanjang sedepa baru menangis tak keruan dek tak tahan pedas cili.

Nenek buat tak layan sambil bersiul girang. Aku tahu. Nenek gembira sebab aku bebal dan kepala konkrit.  Nenek cakap hanya aku yang perasan kepalaku keras umpama keluli besi pembina tiang KLCC padahal rapuh umpama buah tembikai berkulit hijau muda.
Minta maaf, mak.
 Ingat, cili kecil tak rasa pedas.
Ingat ada cili rasa manis dan segar, sesegar warna merah cili yang terang benderang.

Mak senyum sinis. Dia biarkan aku berendam dalam air mata. Bukan dia tak sayang, tapi manusia, biasa, sudah kena baru menyesal. Mak tidak menghulurkan  aku walau setitis air masak. Dia mahu aku sendiri ke dapur, menuang air tersebut. Dia mahu aku berusaha menghilangkan pedas yang aku sendiri makan.

Terima kasih cili. 
Kalau aku tak penah rasa kau, sudah pasti aku ingat kau manis.


PS: Metafora kehidupan yang terlalu indah untuk dipersembahkan  tetapi aku taksub dan takjub, bak kata orang syok giler untuk bercerita menerusi pena lakaran tak berdakwat.

Saya peminat setia Zahiril Adzim. J

2 comments:

  1. alhamdulillah, dapat rasa nikmat pedas..

    ReplyDelete
  2. me too, tengah pedas, marah, melatah tapi lepas habis pedas, baru nikmat

    ReplyDelete