Wednesday, 17 August 2011

Ramadhan & Surau Al-Bukhari


Derapan kaki melangkah ke situ bukan selalu. Hati terusik dan sebak melihat begitu ramai yang berpusu-pusu datang ke sini untuk merebut piala ganjaran yang dijanjikan. Wajah terukir senyuman manis. Ukhwah terjalin mesra. Dosa-dosa berguguran jatuh ke bumi tatkala dua pasang tangan bertaut memohon keampunan. Inilah yang sudah lama kurindu dan nanti setelah sekian lama. Di mana lagi kan kucari seramai ini melainkan di bulan yang penuh hamparan nikmat dan rahmat. Namun, masih ada yang leka dan endah tidak endah apa yang dibicarakan di depan sini. Masih ramai di tapak keramaian. Mungkin tidak menyedari kelazatan hadiah yang bakal dianugerahkan. Jangan menunding jari pada dia, awak atau kamu. Satu jari menunding, empat jari lagi kembali pada diri sendiri. 

2 comments:

  1. LIKE. :)
    meaningful.thumbs up.

    ReplyDelete
  2. Thanx Dear. This is also a note to myself. :)

    ReplyDelete