Saturday, 27 August 2011

Pedih


Hari itu dia berjalan kaki ayam tanpa sebarang alas dalam renyai-renyai hujan. Dia buntu dan dunggu. Dia umpama sang lembu yang dicucuk hidungnya tapi tanpa tali yang nyata. Dia berjalan tanpa arah tuju di atas bilah pedang yang tajam sehingga terbelah kedua belah tapak kakinya yang halus mulus itu. Dia sakit dan pilu namun tangisnya dipendam jauh-jauh ke dasar hati. 

Biar tiada siapa yang tahu apa rasa yang ditanggungnya. 

Kakinya sudah terbelah menitikkan darah-darah merah dari celah tapak kaki. Sakitnya tiada siapa yang tahu. Hanya dia sendiri yang tanggung. Dia yang berjalan di atas pedang itu, bukan dipakasa. Biar padan mukanya menanggung seksa derita. Walau pedih terasa langkah masih lagi diteruskan walau lemah longlai langkahnya. Dia berharap agar ada yang sudi merawat lukanya walau dia tidak yakin masih ada yang sudi. 



Dia pasrah atas segalanya.

2 comments:

  1. hmm..tak faham..tapi blh rasa ada mksd yg mendalam. :)

    ReplyDelete
  2. Mendalam..mestilah... dugaan dan cabaran:D

    ReplyDelete